Penyeimbangan Dinamis pada Impeller Pompa

Tanggal :17/12/2021 00.00.00 Penulis : PT. MITRA CIPTA KARYA TEKNIK

Seperti kebanyakan mesin lain yang biasa diperbaiki di Workshop PT. Mitra Cipta Karya Teknik, keseimbangan dinamis pada impeler pompa merupakan perhatian penting. Ketidakseimbangan yang berlebihan memberikan gaya pada bantalan, mengurangi masa pakainya, dan membuat dudukan mesin menjadi energi getaran yang merusak fondasi.

Rotor pompa sangat berbeda dari rotor motor listrik yang lebih dikenal dari perspektif keseimbangan dinamis. Massa rotor motor listrik berada di antara bantalan, dan rotor lebih panjang dari diameternya. Banyak impeler pompa dipasang dalam konfigurasi yang menggantung, dan impeler kemungkinan akan lebih sempit dari diameternya. Komponen yang sempit mungkin memerlukan aturan khusus untuk mengalokasikan ketidakseimbangan residu yang diizinkan (sesuai ISO 21940-11), dan teknik penyeimbangan khusus mungkin diperlukan untuk penyeimbangan yang efisien dalam mesin penyeimbang.

Ketika kondisi pompa dievaluasi selama proses perbaikan, keputusan dibuat mengenai apakah keseimbangan impeller harus diperiksa/dikoreksi di mesin penyeimbang. Umumnya, tidak praktis untuk menguji pompa untuk memeriksa tingkat getaran sebelum diperbaiki. Keputusan untuk selalu melakukan pemeriksaan keseimbangan dinamis pada setiap perbaikan pompa akan meningkatkan biaya beberapa perkiraan perbaikan yang tidak perlu. Jika tidak ada keausan atau kerusakan pada impeler, dan kebutuhan untuk perbaikan tidak terkait dengan getaran mesin, biaya pemeriksaan keseimbangan impeler mungkin tidak dapat dibenarkan. Perhatikan bahwa beberapa kegagalan poros pompa dan kegagalan baut penahan impeler telah dikaitkan dengan gaya ketidakseimbangan impeler. Jadi, keputusan untuk memeriksa keseimbangan impeller harus dibuat dengan pengetahuan yang mendalam tentang dampak ketidakseimbangan impeller.

Ini adalah praktik umum untuk menyeimbangkan impeler pompa pada poros pompa sebagai rakitan. Namun, karena poros pompa itu sendiri hampir tidak seimbang, impeller dapat diseimbangkan pada mandrel. Ini adalah praktik umum untuk pompa multi-impeller. Saat menghitung toleransi ketidakseimbangan residu yang diizinkan, seluruh berat rotor harus dipertimbangkan. Menghitung jumlah toleransi berdasarkan berat impeller saja dapat menghasilkan toleransi yang jauh lebih rendah daripada yang diperlukan. Untuk banyak pompa, penyeimbangan impeller pada poros pompa akan menghasilkan konfigurasi penyeimbang yang menggantung. Konfigurasi overhung menghadirkan beberapa tantangan untuk proses penyeimbangan.

Di Workshop PT. Mitra Cipta Karya Teknik, kami mampu melakukan Balancing pada : Gas Turbine, Steam Turbines, Generators Rotors, Machine Tools, AC/DC Armature, Drum Roller, Colling Fan, Flywheel, Flange Balancing, Pump Impellers, Crankshaft, Gear, Compressor Rotor, Grinding Wheels, Cutting Wheels, Groove Roll, Baskets Drum, Turbocharger,  Alternator, Centrifugal Fan, Compressor Screw, Compressor Blades, Bottom Tray, Disc Clutch, Brake Rotors, Induction Armatures, Gear Wheels, Grinding Discs, Pulley, Spindle, Crusher Rotors, Milling Disc, Textile Rotors, Etc.

kategori blog

Post terbaru

Komentar Terbaru

Tag

Respon Komentar

Belum Ada Komentar

Tinggalkan Komentar

* Komentar akan ditampilkan bila disetujui
Logo IDT
Chatbot